Kotanopan Mulai ”berkembang”

bgh
Terminal Pasar Kotanopan Kabupaten Mandailing Natal (Madina) mulai difungsikan dalam tahap uji joba. Seluruh kenderaan angkutan desa yang selama ini mangkal di Jalan Lintas Sumatera (Jalinsum) Kotanopan diarahkan masuk keterminal. Sehingga untuk menaikkan dan menurunkan penumpang harus di dalam terminal.
Pantauan Minggu (27/1) untuk mengarahkan kenderaan masuk terminal, beberapa anggota dari Dinas Perhubungan dan Informatika Madina ditambah personil Polsek Kotanopan disiagakan di terminal tersebut. Sebab tidak semuanya sopir angkutan yang mengetahui perubahan tersebut, khususnya bagi mereka yang kebetulan tidak beroperasi dalam beberapa hari ini.

Seluruh kendaraan yang mempunyai trayek dari Kotanopan ke Panyabungan, Padang Sidempuan, Muara Sipongi, Ulu Pungkut, Tamiang dan daerah lainnya berjejer di lokasi tersebut, sehingga di jalan Lintas Sumatera Pasar Kotanopan yang selama ini ramai terlihat sunyi, yang terlihat hanya parkiran becak bermotor (betor).

Kepala Dinas Perhubungan dan Informatika Kabupaten Mandailing Natal, Harlan Batubara SH yang dihubungi membenarkan difungsikannya terminal tersebut. “Benar, terminal itu sudah kita fungsikan mulai Sabtu lalu (19/1), tapi dalam tahap masa uji coba. Hal ini kita lakukan mengingat bangunan tersebut sudah siap dibangun untuk tahap I,” ujarnya.

Harlan mengatakan dengan memfungsikan terminal ini berarti akan mengurangi kemacetan yang sering terjadi di Pusat Pasar Kotanopan, khususnya pada hari pekan di daerah ini. Selama ini karena belum difungsikannya terminal tersebut, para angkutan desa memakai Jalinsum Kotanopan untuk tempat mangkal.

“Kondisi ini sebenarnya membuat kurang nyaman pemandangan dan pengguna jalan raya. Jadi kita menghimbau kepada semua angkutan trayek Kotanopan agar menggunakan terminal sebagai tempat parkir serta menaikkan dan menurunkan penumpang,” katanya.

Dia juga mengakui terminal belum sempurna, masih banyak lagi yang perlu dibenahi, mulai dari tempat parkir yang belum diaspal, kamar mandi umum dan kios-kios yang belum ada, begitu juga penunjang fasilitas lainnya.

“Jadi kita berharap Pemkab Madina agar segera mengucurkan dana tahap II untuk penyempurnaan terminal ini,” ujarnya. Dengan difungsikannya terminal ini mendapat tanggapan positif dari anggota DPRD Madina, Rahmad Riski Daulay. Anggota DPRD yang berasal dari dapem II ini menyambut baik dan mendukung penuh upaya Pemkab Madina untuk memfungsikan terminal tersebut. “Kita menyambut baik dan mendukung penuh upaya Pemkab Madina untuk memfungsikan terminal ini,” ujarnya.

Memang, selama ini akibat ketiadaan terminal di Kotanopan mobil angkutan menggunakan badan jalan untuk parkir sehingga menyebabkan kemacetan. “Kondisi ini juga menimbulkan pandangan yang kurang bagus, karena mobil angkutan dan becak bernotor parkir di sembarang tempat. Walaupun belum sepenuhnya selesai, kita mendukung kebijakan Pemkab Madina ini, kita akan berupaya memperjuangkan anggaran dalam APBD,”

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s