dana yg sangat pantastik

Bangun PLTA Rp26 Triliun, PLN Gandeng Swasta
Perusahaan Listrik Negara mengusulkan untuk membangun tiga PLTA.

PT PLN mengusulkan untuk membangun tiga PLTA.

Antique, Iwan Kurniawan | Selasa, 20 Maret 2012, 18:00 WIB

PT Perusahaan Listrik Negara mengusulkan untuk membangun tiga pembangkit listrik tenaga air, antara lain PLTA Batang Toru, Sumatera Utara, PLTA Kerinci, Jambi, dan PLTA Karama, Sulawesi Barat.

Pembangunan ketiga PLTA yang menelan investasi US$2,9 miliar atau sekitar Rp26,6 triliun itu untuk mengurangi ketergantungan pada bahan bakar minyak dan guna diversifikasi energi.

Direktur Utama PLN, Nur Pamudji, menuturkan, PLN mengusulkan dalam pembangunan tiga PLTA itu diharapkan adanya partisipasi perusahaan listrik swasta (independent power producer/IPP) dengan skema kerja sama pemerintah swasta (public private partnership/PPP).

Sebab, dia menambahkan, PLN menetapkan bahwa ketiga PLTA tersebut tidak akan dibangun sendiri oleh perseroan. “Jadi, proyek ini akan diserahkan kepada pengembang swasta melalui skema PPP,” kata dia dalam keterangan tertulis yang diterima VIVAnews di Jakarta, Selasa 20 Maret 2012.

Menurut dia, ketiga PLTA tersebut termasuk dalam perencanaan jangka panjang PLN yang dituangkan dalam Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2011–2020. “Proyek PLTA tersebut diperkirakan selesai 2018,” ujar Nur Pamudji.

Ia menjelaskan, PLTA Karama akan dibangun PT Sulbar Group dan China Gezhoumba Group dengan kapasitas 450 megawatt dengan nilai investasi sebesar US$1,2 miliar.

Sementara itu, PLTA Kerinci dibangun PT Kerinci Hydro Energy dengan kapasitas 350 MW senilai US$0,51 miliar. PLTA Batang Toru dibangun KSO Dharma Hydro berkapasitas 500 MW dengan nilai investasi sebesar US$1,2 miliar.

Mengingat biaya investasi yang cukup besar, Nur Pamudji melanjutkan, PLN juga akan mengusulkan adanya penjaminan proyek ini melalui PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PII).

Selain itu, kemungkinan besar proyek PLTA ini akan didanai oleh lembaga pendanaan asing dan dengan adanya jaminan pemerintah akan memberikan kepastian bagi investor dalam berinvestasi dan menjamin kelancaran pelaksanaan proyek.

Ia menjelaskan, saat ini, PLN telah mengusulkan kepada Bappenas untuk pemrosesan lebih lanjut tiga PLTA tersebut sebagai proyek PPP.

Selain itu, pembangunan PLTA ini menindaklanjuti rapat kerja Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Jero Wacik, dengan Komisi VII DPR. Saat itu dikatakan bahwa untuk mengurangi ketergantungan pada BBM dan guna diversifikasi energi, PLN diminta agar berupaya keras untuk merealisasikan pembangunan pembangkit non BBM, termasuk PLTA di luar Jawa dengan memanfaatkan potensi air yang melimpah.

Nur Pamudji mengatakan, PLN menyambut baik setiap keinginan pihak swasta untuk berinvestasi di bidang kelistrikan. Partisipasi pihak swasta sangat diperlukan untuk meningkatkan kapasitas pasokan listrik dalam memenuhi laju pertumbuhan konsumsi listrik

Iklan

One Comment Add yours

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s